Komentar Ruhut Sitompul, Benarkah Berbau SARA?

Dalam sebuah acara dialog yang disiarkan oleh Metro TV, Ruhut Sitompul pernah mengeluarkan pernyataan yang bernada Sara. Ruhut yang dikenal sebagai pengacara dan juga bintang sinetron tersebut mengatakan -“Arab” tidak pernah membantu Indonesia-. Karena telah berkomentar mengandung kata rasis tersebut, Ruhut telah mendapatkan teguran dari DPP Partainya, namun meskipun demikian Ruhut dituntut harus meminta maaf secara terbuka kepada
seluruh rakyat Indonesia. “Setahu saya Pak Sekjen atas permintaan Pak SBY sudah menegur Ruhut,” ujar Wasekjend DPP PD Nurhayati Assegaf Seperti yang dikutip dari detik.com, Minggu (31/5/2009). “Teguran itu tidak cukup, Ruhut harus minta maaf secara terbuka ke seluruh rakyat Indonesia atas pernyataan tentang etnis Arab,” gemas Nurhayati yang kebetulan juga berasal dari komunitas etnis Arab.

About these ads

43 thoughts on “Komentar Ruhut Sitompul, Benarkah Berbau SARA?”

  1. betul kata kak nurhayati.
    buat ruhut: “JANGAN BERANI PANTAT TAPI TAKUT WAJAH”
    yang gentel dong….CARI MASALAH SAJA.!!!!

  2. si ruhut ini memang suka over acting, cari perhatian dan sok tahu. kutu loncat dan oportunis. orang begini mending jangan dipakai…. bikin kacau negara aja…

    1. ya..sudah jangan berpolemik tanpa makna.yang penting gunakan logika kita untuk berfikir deh…banyak baca dong sejarah dan cari data-data yang akurat tentang semua itu.biasakan bicara yang santun,hati yg bersih dan beradab.jangan liar begini,saling menghormati satu sama lain.and jangan sekali-kali rasis,pls.

  3. Emang benar sih Ruhut, kalau kita mau jujur. Etnis Arab dan negara-negara Arab jarang membantu Indonesia. Padahal, Arab Saudi sendiri mendapat income dari Haji tiap tahunnya ratusan triliun rupiah. Sedangkan mereka cenderung menjadikan orang Indonesia budak dan hanya “jongos” saja.

    Masa kemerdekaan juga, orang Arab adalah sahabat para penjajah. Dimana mereka selalu mengambil posisi aman. Dari sisi seks, juga mereka sering menjadikan bangsa Indonesia sebagai budak seks mereka. Kalau sudah hamil, tidak diakui…. dan akhirnya lahirlah anak2 setan yang tidak punya ayah….

    Kasian de…lu, bangsa Indonesia, mau dibodohin oleh orang Arab….

      1. justru saudagar cina yang ngenalin.
        lu yg gag tw sjarah kalee…
        liat tuh wali songo.
        ada yang arab???
        nabi” diturunin d arab krn org arab tu semau gue .

    1. Maaf Sekali Saudara Edo,

      Anda rupanya tidak pernah belajar dari sejarah atau anda tidak punya pendidikan cukup sehingga tidak pernah mmbaca sejarah, Jelas turunan ARAB dalam kancah dunia politik di Indonesia dipandang cukup banyak memberikan warna baik dimasa penjajahan, perintis kemerdekaan, jaman kemerdekaan bahkan sampai sekarang diantaranya A.A. MARAMIS, SALEH AFIF, Ali ALATAS, MAR’I MUHAMAD dan lain lainnya masih banyak mereka tidak Sama dengan keturunan atau bangsa AMERIKA yang hanya bisa merongrong negara orang termasuk INDONESIA yang kita cintai, untuk itu lebih baik anda membaca dan mencermati masalah dengan bijak.
      terima kasih

  4. Lebih kasian lagi sama orang2 picik, gak ngerti sejarah tapi maunya sok jago ngomong..
    Begitulah orang sirik, iri n dengki..omongannya sama dengan yang keluar dari pantat ayam, tapi bukan telur..^^

  5. buat edo: kalo soal haji itu ibadah,,,cuma individu n tuhan yg tau,,,yang bikin biaya haji mahal itu pmerintah indonesia yg korup…

    ingat devisa negara kita bnyak brasal dari TKI yg ada di kawasan arab,,,apa di indonesia ada lap kerja????

    buat ruhut: ruhut tuh orang bodoh,,,kalau pinter dia ga bakal pindah partai trus,,,itu dia lakukan karena otaknya kosong ga dipakai dipartai lain…

  6. buat edo yg goblok……
    kalau g ada bangsa arab yg bantu indonesia ya indonesia g akan di akui merdeka pak……
    bayangkan yg pertama kali mengakui indonesia merdeka apa bukan negara arab yg mengakui duluan????
    ingat pak indonesia merdeka kareda diplomasi…..
    dan berkat bantuan negara2 arab di PBB yg ingin indonesia merdeka…….’
    makanya pak jadi orang jangan goblok2…..
    ok??? ;)

  7. @Edo,jd orang jangan pelihara tuh goblok, belajar dulu sejarah. Awal kemerdekaan RI yang ngakuin pertama kali bangsa Arab. Pake otak dulu br comment

  8. uda jg ribut…gara2 ruhut kita semua jd ribut…skarang kita minta pada SBY supaya si ruhut yang sok tau itu dikeluarkn dari partai demokrat bukan cuma dari tim sukses SBY-Boediono…

  9. Apa yang dipaparkan saudara edo adalah hal yang sering kita dengar beritanya sampai sekarang ini, itu harus kita akui, disamping hal positif yang dulu (sejarah) pernah terjadi. Jangan terlalu menanggapinya secara emosional, ok.

  10. nah lho… ternyata pendukung “arab” emang bener2 seperti “arab”……

    gak usah ngomong baik2 lah kalo mulut masih hawa bangke gini…

    kalo edo ngomong gitu… terserah dia lah… toh pendapat dia berdasar pengetahuan dia…

    dan itu gak salah..
    devisa kita banyak yang dari TKI di arab… apa itu uang pemberian arab??? pls deh itu emang uang mereka! hak mereka atas apa yang sudah dikerjakan! bukan pemberian.. *dan mereka dibayar dgn sangat murah di sana..

    kemudian,
    apa anda sudah membedakan “arab” yg dimaksud ruhut itu “etnis arab”, “bangsa arab”, “saudi arabia”, atao yang lainnya?? (onta misalnya)
    anda2 disini mungkin lebih bodoh dari yang anda hina!!

    oiya..
    yang mengakui indonesia merdeka pertama itu mesir! bukan “arab”!! kalo arab yang anda maksud adalah sa’ud..

    dan saat etnis arab di indonesia ikut dalam perjuangan/pembangunan… ya udah sewajarnya kan??? apa istimewanya?? toh saat di sini sudah seharusnya kan mereka membela tanah airnya?? sama dengan yang lain!

  11. emnk wali siapa yg dtng ke indonesia…

    dan di mn otak org pintar trsebut..
    msh ad aj jmn skrg yg suka mnghina etnis lain….

  12. klo orang pintar minum tolak angin..
    klo org pintar ky lo minum ap y????
    mkna jgn trllu pntr,jd nya k’blinger…

  13. hee……udah…udah…jgn….ribut….ribut….mendingan..loe..aduin aja gue…ma ruhut…figt…gitu….ada…gak yg bisa…jadi penghubung…buat gue.?

  14. ” kalo edo ngomong gitu… terserah dia lah… toh pendapat dia berdasar pengetahuan dia…
    dan itu gak salah..”

    hahahaha…. iya itu ga salah kok kan sesuai pengentahuan dia (sesuai pengetahuan anda juga kan) ya… saya maklum sodara sa’ud… dengan pengetahuan kalian… hahaha…

    “kemudian,
    apa anda sudah membedakan “arab” yg dimaksud ruhut itu “etnis arab”, “bangsa arab”, “saudi arabia”, atao yang lainnya?? (onta misalnya)
    anda2 disini mungkin lebih bodoh dari yang anda hina!!

    oiya..
    yang mengakui indonesia merdeka pertama itu mesir! bukan “arab”!! kalo arab yang anda maksud adalah sa’ud..”

    sekali lagi saya maklum sodara, ya.. mesir adalah negara timur tengah yang dikenal sebagai etnis arab oleh semua penduduk dunia… dan sesuai pengetahuan anda bahwa ruhut bilang “arab” adalah saudi arabia atau arab saudi, saya juga maklum kok dengan kebijakan ada …

    wkwkwkwkwk…. (duh, sabar…..)

  15. amerika membantu kita tapi untuk memperbudak kita,,,,
    tapi arab kl bantu tidak pernah teriak2 n tidak ada maksud terselubung spt amerika n antek2nya,,,
    eh orangbodoh yg menghina arab, km menghina arab sama aj menghina Nabu Muhammad n Islam,,,,Tau,,,,

  16. waduh… ko jadi pada begini yah… yaudah mang si ruhut and edo juga ga ada yang bener 2-2nya ngomongnya ga jebo…. tapi sekarang mendingan qita yang mengaku sebagai etnis arab lebih mengutaman ahlaq ja dew jangan terbawa emosi…. karena amosi datangnya dari setan… jadi jangan sampe jadi pengikut setan… qta contoh nabi muhammad yang udah dizholimi sama orang2 kafir tapi dia tetap baik …. jadi ga sah ribut lagi yah… toh Bang Ruhut juga udah minta maaf kan…!!!!

  17. setiap komentar apabila ditanggapi BURUK jadinya BURUK.
    setiap komentar ditanggapi KABAR BAIK jadinya PEMBAHARUAN.
    INGAT ,
    semua manusia tercipta LIBERAL yang dibatasi MALU dan BURUK.
    JADI ,
    semua manusia : hindari berbuat MALU dan berbuat BURUK.
    BERKACALAH ,
    – adakah yang MEMALUKAN HARI INI ?
    – adakah yang MEMPERBURUK HARI INI ?
    ‘jadilah DUTA bagi diri sendiri sebelum jadi DUTA BANGSA’
    pmdt/domba.

  18. Bantuan dana/investasi dari Arab itu sulit masuk, karena selalu dicurigai. sebetulnya kalo indonesia mau..engga usah ngemis ke IMF. minta ke Arab aja pasti dikasih koq.

  19. Hehee… Komentar2 orang2 yang mungkin keturunan Arab di sini ini (yang menanggapi tulisan sdr.Edo) membuktikan kalau mereka tuh memang otaknya tidak di tempat yang seharusnya… Alat kelamin aja yang gede… makanya cuma waras kalau lagi mempermainkan perempuan.

    Lebih baik cermati dulu baik2 komentar si Ruhut itu…
    Memang negara2 Arab (bukan WNI keturunan Arab, lho) itu sangat lambat reaksinya terhadap kejadian2 di negara kita. Yang cepat bereaksi cepat itu ya negara2 Barat dan AS, juga Singapura dan Australia. Bahkan bencana Aceh pun mereka lebih cepat bereaksi daripada pemerintah kita sendiri. Bantuan alat2 dan sukarelawan segera terjun tanpa tunggu ijin/birokrasi pemerintah dulu… karena kalau menunggu birokrasi, keburu mati yang sekarat2 itu…

    Ini memang kenyataan, terlepas dari sentimen kepada negara2 Barat. Negara Arab ya negara Arab… WNI ya tetap WNI (semua keturunan)… Jadi WNI keturunan Arab jangan tersinggung dalam kasus ini, karena anda2 itu adalah WNI, bukan warga negara Arab. Kita2 hanya boleh tersinggung kalau ke-Indonesia-an kita yang dilecehkan. Harus obyektif dengan fakta, jangan pakai sentimen keturunan lalu lupa pada fakta…. Hehehehe…

  20. Lho ko, jadi pade ngomongin arab sich..
    Kembali ke si ‘poltak’ Ruhut, ntu orang sangat tidak pantas untuk jadi wakil rakyat. PD sangat ‘sial’ punya kader kayak si ruhut di DPR. Di saat SBY susah payah membangun image diri, pemerintahannya, dan partainya, kadernya di Pansus Century ini malah seolah-olah ‘memberaki’ wajah PD yang citranya lagi compang-camping, dengan ulah yang sangat memalukan, tidak beretika, dan sangat bodoh.

  21. Menurut versi saya setiap orng kan berhak mengeluarkan pendapat itu hak dr seseorng tdk dipungkiriri apakah pendapat seseorng itu mempunyai nilai tersendiri untuk dia atau hax sekedar untuk ngomong doang.

  22. hahahaha, kok jadi ribut ya. sory nih all, saya paham maksudny si edo, cm mungkin cara ngomongnya salah. terlepas dari masalah sejarah, negara Arab mempunyai nilai positif negatif “yg saya mksud negara loh”. dibedakan antara agama dan negara. berpikir yang luas ya all, jgn jd sara begini.

  23. “INDONESIA BERHUTANG BUDI TERHADAP PALESTINA”

    Kalau ada ribut-ribut di negara- negara Arab, misalnya di Mesir,Palestina, atau Suriah, kita sering bertanya apa signifikansi dukungan terhadap Negara tersebut. Misalnya baru-baru
    ini ketika Palestina diserang. Ngapain sih mendukung Palestina?

    …Pertanyaan tersebut diatas sering kita dengar, terutama karena kita bukan orang Palestina, bukan bangsa Arab, rakyat sendiri sedang susah, dan juga karena entah mendukung atau enggak, sepertinya tidak berpengaruh pada kegiatan kita sehari-hari.

    Padahal, untuk yang belum mengetahui.. kita sebagai orang Indonesia malah berhutang dukungan untuk Palestina. Sukarno-Hatta boleh saja memproklamasikan kemerdekaan
    RI pada 17 Agustus 1945, tetapi perlu diingat bahwa untuk berdiri sebagai negara yang berdaulat, Indonesia membutuhkan pengakuan dari bangsa-bangsa lain. Pada poin ini kita tertolong dengan adanya pengakuan dari tokoh tokoh Timur Tengah, sehingga
    Negara Indonesia bisa berdaulat.

    Dukungan Palestina yg diwakili oleh Syekh Muhammad Amin Al-Husaini -mufti besar Palestina- secara terbuka mengenai kemerdekaan Indonesia.Dukungan nyata Palestina terhadap kemerdekaan Indonesia diberikan di saat negara-negara lain belum berani untuk memutuskan sikap.

    Bahkan dukungan ini telah dimulai setahun sebelum Sukarno-Hatta benar-benar memproklamirkan kemerdekaan RI. Tersebutlah seorang Palestina yang sangat bersimpati terhadap perjuangan Indonesia , Muhammad Ali Taher. Beliau adalah seorang saudagar
    kaya Palestina yang spontan menyerahkan seluruh uangnya di Bank Arabia tanpa meminta tanda bukti dan berkata: “Terimalah semua kekayaan saya ini untuk memenangkan perjuangan Indonesia ..”

    Ketika terjadi serangan Inggris atas Surabaya 10 November 1945 yang menewaskan ribuan penduduk Surabaya , demonstrasi anti Belanda-Inggris merebak di Timur-
    Tengah khususnya Mesir. Sholat ghaib dilakukan oleh masyarakat di lapangan-lapangan dan masjid-masjid di Timur Tengah untuk para syuhada yang gugur dlm pertempuran yang sangat dahsyat itu.

    Melihat fenomena itu, majalah TIME (25/1/46) dengan nada minornya menakut-nakuti Barat dengan kebangkitan Nasionalisme-Islam di Asia dan Dunia Arab. “Kebangkitan Islam di negeri Muslim terbesar di dunia seperti di Indonesia akan menginspirasikan negeri-negeri Islam
    lainnya untuk membebaskan diri dari Eropa.”

    Melihat peliknya usaha kita untuk merdeka, semoga bangsa Indonesia yang saat ini merasakan nikmatnya hidup berdaulat tidak melupakan peran bangsa bangsa Arab, khususnya Palestina dalam membantu perdjoeangan kita..

    Tolong klo mau komentar apalagi dimedia publik(TV) jgn asal bacot tanpa punya bukti2 sejarah yg mumpuni,bisa2 di sumpahin orang.

    NB:”tolong yg sekolahnya blm lulus jgn komen disini kyk si edo,blajar sejarah dulu bru komen ya..!!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s