bedah urologi

sekadar catatan kecil

Video Pembunuhan di STPDN IPDN ?

Lama tak terdengar kabarnya, gemana ya kabar terbaru dari institut pencetak pak lurah n pak camat, STPDN ? Apakah masih ada tuh sekolah para pengecut ga ada kerjaan yang bisanya cuman mukuli yunior yang ga boleh nglawan? Atau masih terjadikah kematian dan kekerasan yang beberapa waktu lalu berulang kali terjadi?

Kalau temen2 ada info terbaru, bagi2 ya…

Sekadar pengingat terdapat banyak sekali korban kekerasan dengan hasil akhir kecacatan yang terdeteksi oleh orang waras terjadi di IPDN. Dan lebih dari setngahnya meninggal dengan sia2. Bagaimana dengan korban2 yang tidak terdeteksi?

About these ads

September 18, 2008 - Posted by | intermezzo | , , , , , , , ,

59 Komentar »

  1. weeew… STPD ngeriiii… kalo entar jadi camat ato lurah palingan jadi pemeras rakyat ato malah pemerkosa anak SMP….kwakwakwakwakk…

    Komentar oleh henny | September 18, 2008 | Balas

    • ga jg lah.. smua trgntung mnusia nha..

      Komentar oleh Egha | Februari 8, 2010 | Balas

  2. gila tuh para pemukul…. lebih sadis dari preman2 pasar yah.. ( buat abang2 preman maap yee dijadiin contoh )..
    begitulah calon birokrat di indonesia dididik.. untuk mukuli rakyatnya yang lemah…hhh…

    Komentar oleh ari | September 18, 2008 | Balas

  3. mendingan jadi WNI aja dari pada mau jadi camat harus seperti itu, klo aqu udah qu hajar tu orang.
    BRENGSEK..BIADAB orang tuanya gak ngajarin tu..
    jadi anaknya BIADAB seperti itu.

    Komentar oleh rony | Oktober 15, 2008 | Balas

  4. hi dr. becks, blognya bagus… boleh minta video2 nya… tambah yg di stip dll mengenai hal kekerasan pokokny… kalo boleh dikirim via email ya…

    Komentar oleh faisal | Januari 9, 2009 | Balas

  5. kalian yang komentarnya gak jelas dan pengennya membubarkan lembaga yang dengan susah payah di bentuk oleh almarhum Bpk Jend (Purnawirawan) Rudini, jangan asal kalian..

    yang salah oknumnya bukan lembaganya, sekarang saya tanya dan sedikit beranalogi kepada kalian, klo ada sebuah mobil yang nabrak seorang pejalan kaki masa ya yang di hukum mobilnya tentu supir mobilnya dong..

    maka dari itu, jangan asal klo ngomong tolong dipikir kembali, oke coy.

    Komentar oleh elzar | Februari 6, 2009 | Balas

  6. kalian hanya bisa menilai tanpa pernah merasakan…

    hebat,menghakimi institusi yg kami cintai…

    Komentar oleh andia | Maret 1, 2009 | Balas

    • tlong donk ksh infrmsi yg lbh jls tntg IPDN..Gmn c sbnrnya IPDN tu?Kx britanya cm yg negatif2,g da pstifny..Lha bs jlsin yg pstif it pa..

      Komentar oleh nindi | Agustus 26, 2009 | Balas

  7. gila banget tu zaman sekarang g ada yangt namanya kekerasan le….sadar – sadar

    Komentar oleh Nur | Maret 5, 2009 | Balas

  8. raine ira,,,,,,,,

    Komentar oleh ilik182 | Maret 5, 2009 | Balas

  9. buat kalian yang nanggapin miring tentang Ipdn, Salut banget.
    brarti kalian hanya bisa menilai dari satu sisi saja.buktinya banyak yang dari lulusan universitas laen yang banyak ngelakuin kebiadaban, pesta sex, narkoba dan klo jd pejabat suka korupsi.coba nonton tv, tidak ada alumni yang tertangkap KPK.

    Komentar oleh bankmir | Maret 5, 2009 | Balas

  10. za…za….za….. trims :)

    Komentar oleh ariees | Maret 5, 2009 | Balas

  11. Klo gw jd presiden,, gw adu satu2 tuh senior2 IPDN buat maen tinju sama CHRIS JHON d dpn istana.

    Komentar oleh dony | Maret 5, 2009 | Balas

    • makanya loe gak jd presiden, kelakuan loe lebih biadab lagi. tukang ngelaga orang.

      Komentar oleh lubis | Maret 7, 2010 | Balas

  12. Bingung gw…
    mending bubarin aja kali ya…

    Komentar oleh walen | Maret 6, 2009 | Balas

  13. seharusnya mereka malu, sudah dibiayai negara, belajar tinggal belajar, makan tinggal makan tapi melihat begini gimana mau jadi pemimpin….

    Komentar oleh omiyan | Maret 6, 2009 | Balas

  14. parahuuuuuuuuu banget

    Komentar oleh ofa ragil boy | Maret 6, 2009 | Balas

  15. hmmm IPDN lagi IPDN lagi :(

    Komentar oleh hmcahyo | Maret 6, 2009 | Balas

  16. Ini saatnya warga jatinangor dan sumedang turun tangan,
    mencemari wilayah bikin kotor.
    jangan cuma didemo ….. percuma mereka budeg , tak tahu malu
    bangsat…. usir saja dari tatar pasundan.
    nu lalaki paling jadi garong, maling
    awewena mung bisa jadi lonte, bondon , ublag….
    habiskan dana rakyat buat cetak maling dan bondon

    Komentar oleh asep | Maret 6, 2009 | Balas

  17. Bukannya tak menghargai jasa Pak Jendral Rudini, Tapi
    kalo kenyataanya terus – terusan begini mah buat apa diterusin.
    kalo ada kasus dibilang oknum. bisa-bisa oknumnya lebih dari
    99,999999999% dari praja yang ada……
    sakolahan naon eta lamun ukur nyetak praja anu jadi oknum
    dasar…… gelo

    Komentar oleh asep | Maret 6, 2009 | Balas

  18. universitas yang lainnya beda sama ipdn,kalian khan dibiayai oleh negara(pakai uang rakyat),bukan untuk berbuat kekerasan.tp belajar menjadi pemimpin.seharusnya praja ipdn itu punya malu dong sama rakyat indonesia.

    Komentar oleh kiki | Maret 7, 2009 | Balas

  19. Indonesia memang dilanda krisis moral. siapa saja bs berbuat salah.
    tanyakan pada diri sendiri “apakah kita sudah berbuat benar menurut hukum, agama, bangsa, negara dan hati nurani” jawabannya “tidak” kita hanya sibuk mencari kesalahan orang lain. “mulailah berbuat benar dari hal yg kecil karena sesuatu yang besar dimulai dr sesuatu yang kecil”. sedikit tanbegggapan mengenai kisah kekerasan STPDN/IPDN ada sebuah cerita. suatu hari di dalam istana hiduplah seorang raja yang mempunyai seorang pewaris tahta kerajaan bernama pangeran rudy yang masih remaja. suatu hari raja memanggil seorang guru ke istana untuk mendidik sang pangeran. sang guru mendidik pangeran setiap hari dengan kekerasan. suatu hari raja meninggal, sang pangeran diangkat menjadi raja. ternyata sang pangeran dendam kepada guru dan memanggilnya ke istana. pangeran bertanya “kenapa guru mendidik saya dengan kekerasan?” jawab guru “supaya kelak tuanku mengerti bagaimana rasanya sakit, dengan begitu tuanku tidak akan menyakiti rakyat” akhirnya pangeran mengerti kenapa sang guru mendidiknya dengan kekerasan dan mengangkat guru sebagai penasihat kerajaan.

    Komentar oleh patriot | Maret 9, 2009 | Balas

  20. kebanyakan praja ipdn anak orang kaya gak pintar gak cerdas bisa masuk…….artinya yang penting banyak duit bisa masuk.ngaku ngak????
    makanya hasilnya jg banyak yang gak bener……..
    kasian bgt negara ini!!!setiap lihat praja ipdn jd pengen ketawa.mreka berbangga dgn seragam mereka.padahal kayak tai.
    itu perempuan bikin malu saja..mental n sikap kayak binatang.calon pemimpin gila…mati aja loe

    Komentar oleh m | Maret 10, 2009 | Balas

  21. Hmmmm,banyak juga di kampus lain tuh,tapi masalahnya biaya pendidikan di STPDN di tanggung Negara (Duit Rakyat)makanya banyak Komen dari teman2 yang mau Membubarkan STPDN,trus solusinya gimana yang baiknya?……?di tunggu

    Komentar oleh Chandra | Maret 12, 2009 | Balas

  22. saipu jamil hanya cri sensasi aj euy…..

    Komentar oleh janny | Maret 13, 2009 | Balas

  23. bubarkan IPDN…..mau ikut-ikutan militer tapi ngga bener jadinya…….

    Komentar oleh sutino | Maret 13, 2009 | Balas

  24. bubarkan IPDN….. bunuh semua dosennya, perkosa anak dan istrinya

    Komentar oleh sutino | Maret 13, 2009 | Balas

  25. jangan asal jugje orang

    Komentar oleh novita | Maret 15, 2009 | Balas

  26. sorry temen2 seIndonesia… sayang negeri ini jika kita hanya melihat dari sisi kejelekan melulu (karena iri, dengki atau dendam semata…itu penyakit hati) hingga g ada lagi kebaikan yang dapat dilihat, jangan jadi komentator jutek tanpa memberi solusi yang arif dan bijaksana tentang kampus IPDN.

    Komentar oleh ernieyanti | Maret 25, 2009 | Balas

  27. Banyak yang harus kita fikirkan tentang negara ini bukan hanya mencari salah tanpa tau mengkoreksi diri, jika ingin berhasil berilah solusi bukan hanya mampu mencaci maki suatu lembaga pendidikan.

    Komentar oleh ernieyanti-NAD | Maret 25, 2009 | Balas

  28. emang kampus para preman… senangnya mukulin orang… padahal mereka sekolaah pake duit rakyat.. mana ada kampus seperti itu di indonesia… freesex merajalela.. pembunuhan dan penganiayaan selalu terjadi dan terjadi lagii.. BUBARKAN IPDN…

    Komentar oleh ardi | Maret 26, 2009 | Balas

  29. kok media bisa ya dapat videonya?

    Komentar oleh reny | Maret 29, 2009 | Balas

  30. mbak..add blogku ya..aku seneng banget,, cantik ….. n smart…n mg2 jg agama n moralnya baik… he17X…

    Komentar oleh Rionaldinho | Maret 30, 2009 | Balas

  31. yang namanya pembinaan fisik dalam sekolah kedinasan semi militer itu biasa bung..!! Disiplin tanpa pembinaan yang keras, bullshit!! anda yang cuma ngomong doang ga tau apa yang ada di dalam kampus..
    Camat terbaik se Indonesia to dari alumni IPDN, belum ada yang namanya pamong praja alumni IPDN jadi pengecut di lapangan..Tau ga yang nyelametin Bupati Poso dulu to sapa??
    Ketika ada yang demo di sebuah kecamatan di sumatera, tau ga yang menghadapi massa to sapa?? sedangkan yang lari to dari lulusan universitas semua…
    INGAT, pemimpin ga cuma pake otak aj, akademis ga terlalu penting di lapangan, yang penting to Disiplin, Respek, dan Loyalitas..itu yang ga ada pd lulusan univ. biasa…
    ANEHNYA, udah sebegitunya pemberitaan di tv ttg kekerasan di IPDN, anak muda yang berminat masuk ke IPDN malah meningkat, pd 2006 ada sekitar 9000 org yang pengen masuk dari seluruh Indonesia, th 2008 malah menjadi 15.000 lebih..Lha, ini kenapa??
    Kenapa dipertahankan?? karena memang PURNA PRAJA IPDN masih sangat diperlukan oleh PEMDA, yang bilang para GUBERNUR ANDA LOO…

    Komentar oleh gustri | Maret 30, 2009 | Balas

  32. Yang namanya pembunuhan dan kekerasan yang mengakibatkan korban cacat fisik dan mental sudah diluar kewajaran bung !!
    namanya sekolah kedinasan berbeda dengan sekolah militer bung !!
    Nyawa dan kecacatan menjadi sesuatu yang mudah untuk dikorbankan di stpdn atau ipdn. Korupsi merajalela. Freesex merajalela. pembunuhann terus berulang. penganiayaan terus berlangsung. hanya orang yang tidak berperikemanusiaan yang mau memukuli adik kelas dengan tanpa perlawanan. Buktikan bahwa anak2 STPDN cerdas2. Apakah ada lulusann STPDN yang cerdas seperti pak habibie? Ahh.. boro2 disamain ma habibie, wong otak udang kayak gitu, coba suruh masuk ITB, meraka gak bakal lolos.. dasar lulus jadi camat ato lurah aja, sombingnya gak ketulungan sampai merendahkan Hak2 asasi manusia..

    Komentar oleh radja | Maret 30, 2009 | Balas

  33. BUBARKAN IPPD.. BUBARKAN,… BUBARKAN….

    Komentar oleh felix | Maret 30, 2009 | Balas

  34. setubuhhh… eh seutjuuuh…. BUBARKAN APBN….

    Komentar oleh adia | Maret 30, 2009 | Balas

  35. Klo mo ngntot atw mw mukul gratis,ya masuk ipdn aja.

    Komentar oleh Adhit | April 3, 2009 | Balas

  36. WAlAu BaGaImAnApUn Q PgEn BgD mSuK sTPDN

    tPi……… KeKeRAsaN yaNG dI lAkuKaN MeMNg tDAk BerpRi KeMaNuSiAAbn

    Komentar oleh YULIA ANITA | April 4, 2009 | Balas

  37. wooow… tak berperikemanusiaaan…
    gila… termasuk kejahatan HAM tuh…

    bubarkan… bubarkan…

    Komentar oleh donna | April 9, 2009 | Balas

  38. otak udang..

    Komentar oleh ratu | April 9, 2009 | Balas

  39. ini sekolah atau ajang penyiksaan…

    Komentar oleh awan | April 9, 2009 | Balas

  40. SEJAUH MANA SIH KONTRIBUSI IPDN BUAT NEGARA ? APAKAH LEBIH BANYAK KONTRIBUSINYA ATAU MALAHAN NGABISIN BIAYA DOANG N MUNCULNYA KORBAN2 BARU????? MENURUT GW SIH MENDINGAN BUBARIN AJA, GW JAMIN INDONESIA BISA MAJU TANPA BIROKRAT “MADE IN IPDN = ORANG SIPIL SOK MILITER = BELAGU” . NAJIS……. AING NGADENGE NGARANA WUNGKUL GE…..

    Komentar oleh ANTONIO BANDERAS | April 12, 2009 | Balas

  41. APDN,STPDN,IPDN ATAU IIP ADALAH SAMA SEMUA.Kepada semua orang yang pada iri ama STPDN atau dgn sebutan lain,kenapa mesti iri kalian ini?menyebut STPDN dan Prajanya brengsek atau yang lain, sedang dia sendiri ngumpat2.ha3x..ngaca dulu sblm bicara.jangan2 kalian yang kayak gt.sebelum masuk STPDN kita tes sama persis dg AKABRI,jd ga mungkin kita ga bisa masuk Universitas manapun di INDONESIA.HANYA ORANG TOP, CERDAS DAN PINTAR YANG BISA MASUK STPDN!!!!VIVA STPDN!!!JAYA TERUS….JANGAN MINDER DG KOMENTAR ORANG YANG TIDAK WARAS…KITA AKAN BELA SAMPAI TITIK DARAH PENGHABISAN!!!!!!

    Komentar oleh PRAJURIT JATINANGOR | April 14, 2009 | Balas

    • MASA CALON APARATUR KELAKUANNYA KAYA PREMAN, PANTESAN JADI SATPOL PP JUGA KAYA PREMAN YANG GAK BERMORAL DAN BERETIKA,PERNAH DI DIDIK DISEKOLAH NDAK? PALING MASUK STPDN JUGA LEWAT BELAKANG ATAU PAKE UANG

      Komentar oleh BIMA | Mei 26, 2009 | Balas

  42. KITA TUNJUKKAN AJALAH BAGAIMANA HASIL KITA DIDIDIK JD PRAJA.MEREKA IRI KARNA TERLALU BODOH DAN TIDAK BISA DITERIMA DI STPDN.KASIAN DEH LO..VIVA STPDN………

    Komentar oleh PRAJURIT JATINANGOR ANGKTN.XII | April 14, 2009 | Balas

  43. stpmb inskentut paling hebat di indonesia tau. Enak ajah kalian ngomongin tentang kami. Kami inilah putra-putri terbaik bangsa tau.
    mana ada mahasiswa yang keren dan pintar kayak kami. kami orang2 pilihan.
    Orang yang paling cerdas ya kumpulnya di sppdkm tau. Jangan pipis sembarangan kalian. HIDUP STPPD.. HIDUP…

    DARI KAMI PROJA ANGKATAN 55 STPPD KE -2

    Komentar oleh indrapraja | April 14, 2009 | Balas

  44. semoga Allah mengampuni dosa- dosa mereka yah!

    sabar aja..

    Komentar oleh rio | Mei 12, 2009 | Balas

  45. siapa bilang lulusan stpdn / ipdn membawa pengaruh negatif di lapangan?mungkin lebih banyak dari mahasiswa dari perguruan tinggi umum yang melakukan banyak kejahatan. itu sudah terbukti.so guys dont says bad thing about stpdn or ipdn.

    Komentar oleh kaka | Mei 22, 2009 | Balas

  46. klu aq jd presiden…ipdn bakal aq jadiin sekolah kemiliteran…ntr praja2 yg berbakat jdi penonjok dan pembunuh orang…aq transfer ajah israel…hehe…^_6

    Komentar oleh hanna kirei | Mei 23, 2009 | Balas

  47. klo dlm pendidikan latihan fisik g’apa2 tp ngan sampe kontak fisik itu namanya kekerasan…latihan mental maupun fisik wajib hukumnya agar calon2 pemimpin tegar dlm segala hal kondisi…keras dlm mendidik bkn berarti memukul tp hamtam mentalnya agar dpt ngrti dan mendalami arti seorang pemimpin…klo pemimpin aja mukul gmn bwahanyya pasti anarkis…cayyo dunia pendidikan ….

    Komentar oleh chalu | Juli 14, 2009 | Balas

  48. Pendidikan fisik tuh buat sesuatu yang baik donk… bukan buat ngelampiasin keganasan…
    ayah ibu loe di rumah emang ngajarin loe gitu???
    Rasulullah dan dunia Islam aja gak pernah membenarkan hal kaya gitu……
    Padahal Islam merupakaan agama yang displin…

    Komentar oleh Anti Ipdn | Juli 25, 2009 | Balas

  49. ”Xontol” lu semua praja ipdn.Brani semua lu ama 0rang2 MUSLIM ha?
    Gua tantang berkelahi l0?
    Kontak gua kal0 mau th ndiri gmn rasa’x dipukul.
    085734338888
    Praja 0m0ng kos0ng semua lu,.Perlu diketahui biar tu praja tau”Yg nglindungi bupati p0s0 itu, dulu km dr Brim0b pas gua dinas di sana.Gubernur sumut itu tewas kr pam0ng2 tu diem aja ky cacing saat ada aksi itu,akibatx polisi kwalahan,g ada yg mbantu.
    Praja ky ”janc0k” kabeh praja Xont0l

    Komentar oleh Ebeh | Oktober 9, 2009 | Balas

  50. jgn jd pecundang saja ipdn ………..

    Komentar oleh kol. agus cakra winata | April 12, 2010 | Balas

  51. jangan bawa2 agama bung,,kamu punya otak ga???
    memangx anak STPDN ga ada yg MUSLIM…pikiranmu picik,,sebagai seorang aparat kamu mestinya cari solusi bukan malah jadi provokator…memang pendidikan di STPDN bobrok tpi sebagai masyarakat apalagi aparat harusx kita menyikapi hal ini dengan pikiran positif BRO..

    Komentar oleh andi | September 7, 2010 | Balas

  52. hmmm,,,
    yg mukul Gx punya otak ap . . .

    Komentar oleh Erwin | April 29, 2011 | Balas

  53. Bubarkan saja STPDN tradisi menyakiti yunior tidak akan pernah hilang disana, mereka akan melakukannya terus secara turun temurun, jadi paling bagus ya bubarkan saja, mereka itu dididik jahat..culas dan brengsek…mereka diajari untuk menyakiti orang lain…bagaimana mereka bisa meraih prestasi kalau dilingkungan mereka sendiri tercipta suasana yg menakutkan dan traumatis…sehingga mereka semua akan menjadi lulusan yg low end….dan lulusan yg low end tidak bisa diharapkan bisa memimpin rakyat…selama mereka menimba ilmu di STPDN mereka tidak pernah terfokus pada proses belajar karena yg ada dalam pikiran mereka hanya menyiksa dan disiksa….

    Komentar oleh git | April 29, 2011 | Balas

  54. jhan……….. ra ngutek blas

    Komentar oleh gudel | Mei 17, 2011 | Balas

  55. sudahlah…semuanya baik… tergantung orangnya aja.. saya tidak membela siapa-siapa..tape yang terjadi biarlah berlalu…kini kita lihat kedepannya. mari kita bangun kesatuan dan persatuan agar kita dapat memajukan bangsa-n -negara ini.. ayo kita yang mudah-mudah sekarang bersama-sama bergandeng tangan untuk memajukan negeri ini., okkk…………….

    Komentar oleh gilo | Mei 21, 2011 | Balas


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 25 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: