Trauma Testis dan Kulit Genital (terjemah bebas)

Meskipun testis relatif dilindungi oleh mobilitas skrotum, cremasteric refleks kontraksi otot, dan tangguh tunika fibrosa albuginea, cedera tumpul (biasanya akibat dari serangan, peristiwa-peristiwa yang berhubungan dengan olahraga, dan kecelakaan kendaraan bermotor) dapat mengakibatkan pecahnya tunika albuginea, memar, hematoma, dislokasi, atau torsi testis. Cedera testis hasil dari trauma tumpul di sekitar 75% kasus (McAninch et al, 1984; Cass dan Luxenberg, 1991). Luka tembus akibat senjata api, ledakan, dan luka-luka penyulaan mewakili sisanya

Sedangkan hanya 1,5% dari cedera testis tumpul melibatkan kedua gonad, sekitar 30% dari hasil trauma skrotum menembus bilateral cedera (Cass dan Luxenberg, 1988, 1991 [14] [15]). Sebagian besar trauma skrotum penetrasi (72% hingga 83%) berhubungan dengan cedera nongenitourinary termasuk paha, penis, perineum, uretra, atau femoralis kapal (Gomez et al, 1993; Cline et al, 1998). Dalam konflik militer kontemporer, luka genital rekening untuk persentase yang lebih besar urologic cedera karena senjata peledak kuat terlibat dan pengaruh pelindung body armor (Thompson et al, 1998).

Diagnosis

Pecah testis harus dipertimbangkan dalam semua kasus trauma tumpul skrotum. Kebanyakan pasien mengeluhkan rasa sakit skrotum indah dan mual. Pembengkakan dan ecchymosis adalah variabel, dan derajat hematoma tidak berhubungan dengan testis keparahan cedera; ketiadaan tidak sepenuhnya mengesampingkan testis pecah, dan luka memar tanpa fraktur dapat hadir dengan pendarahan yang signifikan. Skrotum pendarahan dan hematocele bersama dengan kelembutan untuk palpasi sering membatasi pemeriksaan fisik lengkap. Seiring cedera uretra harus dicurigai dan dievaluasi ketika mengungkapkan pemeriksaan darah di meatus atau jika mekanisme cedera atau hematuria menunjukkan kemungkinan. Mandat luka tembus pemeriksaan hati-hati struktur sekitarnya, terutama pembuluh femoralis.

USG dapat membantu untuk menilai integritas dan vascularity dari testis. Ultrasonography cepat, mudah tersedia, dan non-invasif. Karena mungkin sonografi tergantung pada operator, false-positif dan negatif palsu studi berkisar antara 56% hingga 94% (Fournier et al, 1989; Corrales et al, 1993; Herbener, 1996; Dreitlein et al, 2001). Temuan USG testis sugestif dari fraktur meliputi inhomogeneity dari parenkim testis tekstur dan gangguan dari tunika albuginea (Micallef et al, 2001) (Gambar 83-3). Normal atau samar studi USG seharusnya tidak menunda pembedahan eksplorasi ketika temuan pemeriksaan fisik sugestif dari kerusakan testis; diagnosis sering dibuat dalam ruang operasi. Meskipun Magnetic Resonance Imaging testis dapat secara efektif menunjukkan integritas, yang digunakan secara luas bukanlah norma karena biaya, ketersediaan terbatas, dan potensi keterlambatan dalam bedah definitif perawatan pasien (Serra et al, 1998; Muglia et al, 2002).

"trauma testis"

Gambar  pemeriksaan USG menunjukkan daerah hypoechoic intratesticular testis pecah konsisten dengan ditopang oleh trauma tumpul. Skrotum eksplorasi mengungkapkan hematocele besar dan terbuka tubulus seminiferus.

Diferensial diagnosis fraktur meliputi testis hematocele tanpa pecah, torsi testis atau tambahan, reaktif hidrokel, hematom dari epididimis atau spermatika tali, dan intratesticular hematom. Sebuah nonpalpable testis dalam trauma pasien harus meningkatkan kemungkinan dislokasi di luar skrotum. Entitas ini biasanya terjadi setelah kecelakaan sepeda motor, di mana kekuatan-kekuatan ekstrem di mengusir skrotum testis ke jaringan sekitarnya, seperti kantong inguinalis superfisialis (50%) atau ke kemaluan, penis, panggul, perut, atau lokasi perineum (Schwartz dan Faerber, 1994 ; Bromberg, 2003). Bilateral dislokasi setelah trauma telah dilaporkan (Bromberg et al, 2003; O’Brien et al, 2004). Manual atau pengurangan operasi testis yang dipindahkan ditunjukkan. Akhirnya, sekitar 5% dari tali spermatika torsions diyakini dipicu oleh trauma; torsi harus dipertimbangkan dalam semua kasus yang signifikan nyeri skrotum tanpa tanda-tanda atau gejala trauma skrotum besar (Elsaharty et al, 1984; Manson, 1989; Lrhorfi et al , 2002).

Manajemen

Awal eksplorasi dan perbaikan cedera testis dikaitkan dengan peningkatan testis penyelamatan, pemulihan dan mengurangi kecacatan, lebih cepat kembali ke kegiatan normal, dan pelestarian kesuburan dan fungsi hormonal (Kukadia et al, 1996). Skrotum cedera ringan tanpa kerusakan testis dapat dikelola dengan es, elevasi, analgesik, dan irigasi dan penutupan dalam beberapa keadaan.

Tujuan bedah eksplorasi dan perbaikan adalah testis penyelamatan, pencegahan infeksi, mengontrol perdarahan, dan mengurangi masa pemulihan. Insisi skrotum adalah lebih baik dalam banyak kasus. Albuginea tunika harus ditutup dengan jahitan diserap kecil setelah penghapusan nekrotik dan diekstrusi tubulus seminiferus. Bahkan kerusakan kecil pada tunika albuginea harus ditutup, karena progresif pembengkakan dan tekanan intratesticular dapat terus mengusir tubulus seminiferus. Setiap upaya untuk menyelamatkan testis harus dilakukan; hilangnya jaringan kapsul mungkin memerlukan penghapusan parenchyma tambahan untuk memungkinkan penutupan tunika yang tersisa albuginea (Gambar 83-4). Intratesticular signifikan hematoma harus dieksplorasi dan ditiriskan bahkan dalam ketiadaan testis pecah untuk mencegah tekanan progresif nekrosis dan atrofi, tertunda eksplorasi (40%), dan orchiectomy (15%) (Cass dan Luxenberg, 1988). Hematoceles signifikan juga harus dieksplorasi, terlepas dari studi pencitraan, karena sampai 80% adalah karena testis pecah (Vaccaro et al, 1986).

"trauma testis"

Gambar  A, débrided tubulus seminiferus. B, Tunica albuginea direkonstruksi. (Photo courtesy of Dr Jack McAninch.)

Penetrasi skrotum pembedahan cedera harus dieksplorasi untuk memeriksa untuk vaskular dan vasal cedera. Vas deferens terluka dalam 7% sampai 9% dari skrotum luka tembak (Gomez et al, 1993; Brandes, et al, 1995). Vas yang terluka harus nonabsorbable diligasi dengan jahitan dan menunda rekonstruksi dilakukan jika diperlukan. Kira-kira 30% dari luka tembak melukai kedua testis; mempertimbangkan eksplorasi testis kontralateral, tergantung pada temuan pemeriksaan fisik dan lintasan peluru.

Hasil dan Komplikasi

Pengelolaan Nonoperative testis pecah seringkali rumit oleh infeksi, atrofi, nekrosis, dan orchiectomy tertunda. Menyelamatkan testis tarif melebihi 90% dengan eksplorasi dan perbaikan dalam waktu 3 hari dari cedera (Del Villar et al, 1973; Schuster, 1982; Fournier et al, 1989; Cass dan Luxenberg, 1991), tiga kali lipat dibandingkan dengan tingkat orchiectomy untuk delapan kali lipat lebih tinggi dengan pengelolaan konservatif dan menunda pembedahan (Cass dan Luxenberg, 1991). Menyelamatkan testis tingkat dengan pengelolaan konservatif serendah 33%, dengan tingkat orchiectomy tertunda antara 21% dan 55% (Schuster, 1982; Cass dan Luxenberg, 1991; McAleer dan Kaplan, 1995). Sekitar 45% dari pasien awalnya dikelola secara konservatif pada akhirnya akan menjalani pembedahan eksplorasi untuk rasa sakit, infeksi, dan gigih hematom (Del Villar et al, 1973; Cass dan Luxenberg, 1991). Pemulihan dan waktu kembali ke kegiatan normal secara signifikan berkurang setelah pembedahan awal perbaikan.

Tidak seperti tumpul testis pecah, untuk menyelamatkan tingkat yang tinggi, trauma testis penetrasi dikaitkan dengan menyelamatkan gonad hanya 32% hingga 65% kasus (Bickel et al, 1990; Gomez et al, 1993; Brandes et al, 1995; Cline et al, 1998). Serupa nonsalvage dan tingkat orchiectomy telah dilaporkan dengan luka tembus dalam serangkaian konflik militer baru-baru ini (Hudolin dan Hudolin, 2003). Mayoritas pasien bedah telah memadai pelestarian fungsi hormonal dan kesuburan (Kukadia et al, 1996). Produksi sperma telah didokumentasikan dalam pria dengan tepat diperbaiki bilateral testis pecah dan bilateral luka tembus (Pohl et al, 1968; Brandes, et al, 1995).

Urolog dapat berkonsultasi untuk pendapat dan bimbingan yang berkaitan dengan anak laki-laki dengan testis menyendiri bermain olahraga kontak. Untungnya, cedera testis sangat jarang terjadi pada anak laki-laki yang terlibat dalam kontak perorangan atau tim olahraga dan kegiatan rekreasi (McAleer et al, 2002; Wan 2003a, 2003b [90] [91]). Orangtua harus tepat menasihati dan perangkat cangkir pelindung dianjurkan. American Academy of Pediatrics Committee on Sports Medicine and Fitness (2001) merekomendasikan bahwa banyak faktor yang harus dipertimbangkan mengenai apakah akan memperbolehkan anak yang soliter testis untuk bermain olahraga; rekomendasi mereka adalah seorang yang tidak memenuhi syarat ya dalam keadaan ini.

Kulit genital Rugi

Etiologi

Gangrene fasiitis polymicrobial akibat infeksi di area genital, atau Fournier’s gangren, adalah yang paling umum yang menyebabkan hilangnya luas kulit kelamin (McAninch et al, 1984). Kerugian iatrogenik, yang disebabkan oleh keharusan untuk akut nekrotik débridement bahu dari kulit kelamin ketika pasien terlihat awalnya.

Kulit penis kehilangan traksi dapat disebabkan oleh perangkat mekanis, seperti mesin pertanian atau industri, atau oleh alat pengisap, seperti penyedot debu. Karena jaringan penis yang longgar areolar jaringan, sering sobek bebas tanpa kerusakan struktur yang mendasari. Kulit skrotum kerugian yang signifikan akibat dari trauma penetrasi biasa.

Penis luka bakar, meskipun jarang, sering penuh ketebalan karena kulit penis begitu tipis (Horton, 1990). Konstriksi band ditempatkan pada penis jarang dapat mengakibatkan kerugian kulit signifikan, meskipun cedera yang lebih umum melibatkan nekrosis tekanan langsung di bawah band, yang biasanya menyembuhkan baik dengan penghapusan perangkat sendirian.

Diagnosis dan Initial Manajemen

Meskipun kedua selulitis dan Fournier’s gangren yang umumnya terkait dengan kelamin signifikan edema dan eritema, kulit iskemia adalah ciri khas Fournier’s gangren. USG skrotum (Kane et al, 1996) dan computed tomography (CT) dapat mengungkapkan subkutan udara, indikator yang bermanfaat fasiitis infeksi (Gambar 83-5).

"trauma testis"

Gambar 83-5 A, Large erythematous skrotum dengan nekrosis sentral fasiitis sugestif dari infeksi. B, CT subkutan menunjukkan udara di skrotum sekunder untuk Fournier’s gangren.

Dalam kasus Fournier’s gangren, beberapa débridements diperlukan selama beberapa minggu sampai infeksi aktif dikontrol. Kulit signifikan kerugian harus diperlakukan dengan basah-untuk-kering saus sampai cakupan utama direncanakan. Inspeksi setidaknya setiap hari oleh tim bedah merupakan suatu keharusan. Kencing suprapubik pengalihan harus benar-benar dipertimbangkan untuk luas luka cedera untuk menyederhanakan perawatan dan untuk mencegah komplikasi uretra yang berhubungan dengan kateterisasi berkepanjangan. Terapi oksigen hiperbarik telah menganjurkan ukuran sebagai ajuvan untuk mempromosikan penyembuhan luka.

Bakar genital sebagian besar diperlakukan seperti luka bakar lainnya, dengan reseksi dini luka bakar eschar dan cakupan dengan ketebalan kulit split-grafts bila memungkinkan. Parsial-ketebalan kulit kelamin kerugian atau luka bakar dapat diobati dengan krim sulfadiazin perak.

Penis Rekonstruksi

Dalam disunat dipilih pasien, mobilisasi kulup berlebihan dapat mengizinkan penutupan primer tengah untuk kulit penis distal badan (Horton, 1990). Skrotum flap rotasi dapat digunakan untuk lebih proksimal cacat jika kehilangan kulit terbatas, tapi rambut-sifat bantalan kulit skrotum risiko hasil kosmetik yang tidak dapat diterima. Lokal flaps, seperti dari perut dan paha, juga dapat digunakan tetapi lebih rendah cosmetically untuk membagi-ketebalan kulit cangkokan-cangkokan. Cakupan avulsed kulit dengan kulit harus dihindari karena sering menjadi nekrotik.

Thick (0,010-ke 0,015 inci), nonmeshed, split-ketebalan kulit grafts McAninch et al, 1984) lebih disukai untuk rekonstruksi penis luas. Meshed grafts dapat digunakan tetapi memiliki kecenderungan ke arah contracture dan cosmetically kurang dapat diterima daripada grafts unmeshed. Grafts biasanya dipanen dari anterior paha dengan dermatom pneumatik. Jika grafts harus digunakan, perawatan harus diambil untuk menghilangkan kulit yang tersisa setelah subcoronal débridement bahu. Obstruksi limfatik distal ini kulup, jika tidak dipotong, akan mengakibatkan sirkumferensial lymphedema. Kulit cangkokan-cangkokan diletakkan di batang penis tidak pernah kembali normal, sensasi (Horton, 1990), walaupun fungsi seksual sering diawetkan utuh karena sensasi pada kulit kelenjar.

Skrotum Rekonstruksi

Kehilangan kulit skrotum cacat hingga 50% sering dapat ditutup secara langsung. Untuk cedera ekstensif, testis mungkin ditempatkan dalam kantung paha atau diolah dengan dressing basah sampai beberapa minggu sampai rekonstruksi (Cummings dan Boullier, 2000; Gomes et al, 2001). Pertama, flap kulit lokal harus digunakan untuk menutup sebanyak cacat jaringan mungkin. Split-ketebalan Meshed cangkokan-cangkokan kulit yang kemudian dipekerjakan untuk skrotum rekonstruksi. Selain memberikan hasil kosmetik yang sangat baik, eksudat meshing memungkinkan untuk melepaskan diri dari celah, sehingga meningkatkan cangkok ambil. The spermatika tali yang dijahit bersama sebelum mencangkok untuk mencegah terpecah dua belah neoscrotum. The neoscrotum mungkin pada awalnya muncul wajar ketat, tapi setelah 6 sampai 12 bulan, testis berfungsi sebagai jaringan alam dan akhirnya menempati expanders yang lebih alami, tergantung posisi. Lipatan paha dapat digunakan untuk merekonstruksi skrotum ketika testis telah dikuburkan di paha setelah skrotum traumatis atau operasi penghapusan (Morey dan McAninch, 1999). Fibrin sealant telah terbukti bermanfaat sebagai lem jaringan untuk mempromosikan penyembuhan dan mengurangi kelamin drainase selama rekonstruksi kasus yang rumit (DeCastro dan Morey, 2002).

3 thoughts on “Trauma Testis dan Kulit Genital (terjemah bebas)”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s